Elektabilitasnya Digeser Demokrat, Golkar: Kalau Hanya Berpegang Survei, Buat Apa Pemilu?

Elektabilitasnya Digeser Demokrat, Golkar: Kalau Hanya Berpegang Survei, Buat Apa Pemilu?

beritamagetan.id/ – Ketua DPP Partai Golkar Dave Laksono mengatakan, partainya tidak serta merta menjadikan hasil survei untuk bersikap. Menurutnya, naik atau turunnya elektabilitas Golkar baru akan diketahui setelah Pemilu 2024 dilaksanakan.

Hal itu Dave sampaikan menanggapi digesernya posisi Golkar oleh Partai Demokrat berdasarkan survei terkini Litbang Kompas . Demokrat menempati posisi ketiga dalam survei ini.

“Kalau memang kita hanya berpegang pada survei saja ya, buat apa pemilu? Ya sudah survei saja, tapi kan lihatnya hasilnya nanti,” kata Dave di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (23/5/2023).

Meski begitu, Golkar tetap melihat hasil survei yang ada. Hal itu untuk mengetahui posisi Golkar pada saat ini.

“Supaya kita tahu posisi partai gimana, isu yang terkini seperti apa. Tapi, ya kalau hasil pemilu cuma nanti tanggal 14 Februari 2024,” tegasnya.

Sementara itu, Dave mengatakan bahwa Golkar berencana menyasar generasi Z dan milenial untuk Pemilu 2024. Sebab, 50 persen populasi Indonesia yang akan menyalurkan hak suaranya pada pemilu mendatang berasal dari dua kelompok itu.

“Untuk itulah makanya kita harus lebih sensitif, dan responsif terhadap isu-isu yang berkaitan dengan mereka. Untuk itu bisa berjalan kita harus benar-benar memahami calon-calon yang kita dorong adalah dari generasi milenial, generasi muda,” kata anggota Komisi I DPR ini.

Diberitakan sebelumnya, elektabilitas Demokrat turun dari 8,7 persen pada Januari 2023 menjadi 8,0 persen pada Mei 2023. Namun pada saat yang sama Demokrat berhasil menggeser Golkar yang elektabilitasnya turun dari 9,0 persen menjadi 7,3 persen.

Berdasarkan survei terbaru, Demokrat kini berada di posisi ketiga sementara Golkar di posisi keempat.

Di peringkat kelima dan keenam terdapat Nasdem dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), elektabilitas kedua partai ini juga turun, masing-masing dari 7,3 persen menjadi 6,3 persen dan 6,1 persen ke 5,5 persen.